Permalink
Browse files

Merge pull request #91 from faisalman/master

[id] completing unfinished translation in Chapter 1. +Ch 3.1, 3.3-3.4, 3.7
  • Loading branch information...
2 parents f09ccc4 + b705ae3 commit 139543b0580fba93d2aecace8adada36573295f8 @schacon schacon committed May 22, 2011
Showing with 620 additions and 22 deletions.
  1. +22 −22 id/01-introduction/01-chapter1.markdown
  2. +598 −0 id/03-git-branching/01-chapter3.markdown
@@ -4,11 +4,11 @@ Bab ini berisi pendahuluan mengenai Git. Kita akan memulai dengan membahas sedik
## Tentang Version Control ##
-Apa itu version control, dan kenapa anda harus peduli? Version control adalah sebuah sistem yang mencatat setiap perubahan terhadap sebuah berkas atau kumpulan berkas sehingga pada suatu saat anda dapat kembali kepada salah satu versi dari berkas tersebut. For the examples in this book you will use software source code as the files being version controlled, though in reality you can do this with nearly any type of file on a computer.
+Apa itu version control, dan kenapa anda harus peduli? Version control adalah sebuah sistem yang mencatat setiap perubahan terhadap sebuah berkas atau kumpulan berkas sehingga pada suatu saat anda dapat kembali kepada salah satu versi dari berkas tersebut. Sebagai contoh dalam buku ini anda akan menggunakan kode sumber perangkat lunak sebagai berkas yang akan dilakukan version controlling, meskipun pada kenyataannya anda dapat melakukan ini pada hampir semua tipe berkas di komputer.
-Jika anda adalah seorang desainer grafis atau desainer web dan anda ingin menyimpan setiap versi dari gambar atau layout yang anda buat (kemungkinan besar anda pasti ingin melakukannya), maka Version Control System (VCS) merupakan sebuah solusi bijak untuk digunakan. Sistem ini memungkinkan anda untuk mengembalikan berkas anda pada kondisi/keadaan sebelumnya, mengembalikan seluruh proyek pada keadaan sebelumnya, membandingkan perubahan setiap saat, melihat siapa yang terakhir melakukan perubahan terbaru pada suatu objek sehingga berpotensi menimbulkan masalah, siapa yang menerbitkan isu, dan lainnya. Dengan menggunakan VCS dapat berarti jika anda telah mengacaukan atau kehilangan berkas, anda dapat dengan mudah mengembalikannya. In addition, you get all this for very little overhead.
+Jika anda adalah seorang desainer grafis atau desainer web dan anda ingin menyimpan setiap versi dari gambar atau layout yang anda buat (kemungkinan besar anda pasti ingin melakukannya), maka Version Control System (VCS) merupakan sebuah solusi bijak untuk digunakan. Sistem ini memungkinkan anda untuk mengembalikan berkas anda pada kondisi/keadaan sebelumnya, mengembalikan seluruh proyek pada keadaan sebelumnya, membandingkan perubahan setiap saat, melihat siapa yang terakhir melakukan perubahan terbaru pada suatu objek sehingga berpotensi menimbulkan masalah, siapa yang menerbitkan isu, dan lainnya. Dengan menggunakan VCS dapat berarti jika anda telah mengacaukan atau kehilangan berkas, anda dapat dengan mudah mengembalikannya. Ditambah lagi, anda mendapatkan semua ini dengan overhead yang sangat sedikit.
-### Local Version Control Systems ###
+### Version Control System Lokal ###
Kebanyakan orang melakukan pengontrolan versi dengan cara menyalin berkas-berkas pada direktori lain (mungkin dengan memberikan penanggalan pada direktori tersebut, jika mereka rajin). Metode seperti ini sangat umum karena sangat sederhana, namun cenderung rawan terhadap kesalahan. Anda akan sangat mudah lupa dimana direktori anda sedang berada, selain itu dapat pula terjadi ketidak sengajaan penulisan pada berkas yang salah atau menyalin pada berkas yang bukan anda maksudkan.
@@ -26,11 +26,11 @@ Permasalahan berikutnya yang dihadapi adalah para pengembang perlu melakukan kol
Insert 18333fig0102.png
Gambar 1-2. Diagram version control terpusat.
-Sistem seperti ini memiliki beberapa kelebihan, terutama jika dibandingkan dengan VCS lokal. Misalnya, setiap orang pada tingkat tertentu mengetahui apa yang orang lain lakukan pada proyek. Administrators have fine-grained control over who can do what; and it’s far easier to administer a CVCS than it is to deal with local databases on every client.
+Sistem seperti ini memiliki beberapa kelebihan, terutama jika dibandingkan dengan VCS lokal. Misalnya, setiap orang pada tingkat tertentu mengetahui apa yang orang lain lakukan pada proyek. Administrator memiliki kendali yang mantap atas siapa yang dapat melakukan apa; dan adalah jauh lebih mudah untuk mengelola sebuah CVCS dibandingkan menangani database lokal pada setiap client.
-Walau demikian, sistem dengan tatanan seperti ini memiliki kelemahan serius. Kelemahan nyata yang direpresesntasikan oleh sistem dengan server terpusat. Jika server mati untuk beberapa jam, maka tidak ada seorangpun yang bisa berkolaborasi atau menyimpan perubahan terhadap apa yang mereka telah kerjakan. Jika harddisk yang menyimpan basisdata mengalami kerusakan, dan salinan yang beran belum tersimpan, anda akan kehilangan setiap perubahan dari proyek kecuali snapshot yang dimiliki oleh setiap kolaborator pada komputernya masing-masing.VCS lokal juga mengalami nasib yang sama jika anda menyimpan seluruh history perubahan proyek pada satu tempat, anda mempunyai resiko kehilangan semuanya.
+Walau demikian, sistem dengan tatanan seperti ini memiliki kelemahan serius. Kelemahan nyata yang direpresesntasikan oleh sistem dengan server terpusat. Jika server mati untuk beberapa jam, maka tidak ada seorangpun yang bisa berkolaborasi atau menyimpan perubahan terhadap apa yang mereka telah kerjakan. Jika harddisk yang menyimpan basisdata mengalami kerusakan, dan salinan yang beran belum tersimpan, anda akan kehilangan setiap perubahan dari proyek kecuali snapshot yang dimiliki oleh setiap kolaborator pada komputernya masing-masing. VCS lokal juga mengalami nasib yang sama jika anda menyimpan seluruh history perubahan proyek pada satu tempat, anda mempunyai resiko kehilangan semuanya.
-### Distributed Version Control Systems ###
+### Version Control System Terdistribusi ###
Inilah saatnya bagi Distributed Version Control Systems untuk mengambil tempat. dalam sebuah DVCS (seperti Git, Mercurial, Bazaar atau Darcs), klien tidak hanya melakukan checkout untuk snapshot terakhir setiap berkas, namun mereka (klien) memiliki salinan penuh dari repositori tersebut. Jadi, jika server mati, dan sistem berkolaborasi melalui server tersebut, maka klien manapun dapat mengirimkan salinan repositori tersebut kembali ke server. Setiap checkout pada DVCS merupakan sebuah backup dari keseluruhan data (lihat Gambar 1-3).
@@ -39,7 +39,7 @@ Gambar 1-3. Diagram distributed version control.
Lebih jauh lagi, kebanyakan sistem seperti ini mampu menangani sejumlah remote repository dengan baik, jadi anda dapat melakukan kolaborasi dengan berbagai kelompok kolaborator dalam berbagai cara secara bersama-sama pada suatu proyek. Hal ini memungkinkan anda untuk menyusun beberapa jenis alur kerja yang tidak mungkin dilakukan pada sistem terpusat, seperti hierarchical model.
-## A Short History of Git ##
+## Sejarah Singkat Git ##
Seperti hal besar lainnya, Git diawali dengan sedikit permasalahan dan kontroversi. Kernel Linux merupakan sebuah proyek perangkat lunak open source skala besar. Sepanjang perjalanan perawatan Kernel Linux (1991-2002), perubahan disimpan sebagai patch dan arsip-arsip berkas. Pada tahun 2002, proyek ini mulai menggunakan sebuah DVCS proprietary bernama BitKeeper.
@@ -57,7 +57,7 @@ Sejak kelahirannya pada tahun 2005, Git telah berkembang dan semakin mudah digun
Jadi, sebenarnya apa yang dimaksud dengan Git? Ini adalah bagian penting untuk dipahami, karena jika anda memahami apa itu Git dan cara kerjanya, maka dapat dipastikan anda dapat menggunakan Git secara efektif dengan mudah. Selama mempelajari Git, cobalah untuk melupakan VCS lain yang mungkin telah anda kenal sebelumnya, misalnya Subversion dan Perforce. Git sangat berbeda dengan sistem-sistem tersebut dalam hal menyimpan dan memperlakukan informasi yang digunakan, walaupun antar-muka penggunanya hampir mirip. Dengan memahami perbedaan tersebut diharapkan dapat membantu anda menghindari kebingungan saat menggunakan Git.
-### Snapshots, Not Differences ###
+### Snapshot, Bukan Perbedaan ###
Salah satu perbedaan yang mencolok antar Git dengan VCS lainnya (Subversion dan kawan-kawan) adalah dalam cara Git memperlakukan datanya. Secara konseptual, kebanyakan sistem lain menyimpan informasi sebagai sebuah daftar perubahan berkas. Sistem seperti ini (CVS, Subversion, Bazaar, dan yang lainnya) memperlakukan informasi yang disimpannya sebagai sekumpulan berkas dan perubahan yang terjadi pada berkas-berkas tersebut, sebagaimana yang diperlihatkan pada Gambar 1-4.
@@ -69,11 +69,11 @@ Git tidak bekerja seperti ini. Melainkan, Git memperlakukan datanya sebagai sebu
Insert 18333fig0105.png
Gambar 1-5. Git menyimpan datanya sebagai snapshot dari proyek setiap saat.
-This is an important distinction between Git and nearly all other VCSs. It makes Git reconsider almost every aspect of version control that most other systems copied from the previous generation. This makes Git more like a mini filesystem with some incredibly powerful tools built on top of it, rather than simply a VCS. We’ll explore some of the benefits you gain by thinking of your data this way when we cover Git branching in Chapter 3.
+Ini adalah sebuah perbedaan penting antara Git dengan hampir semua VCS lain. Hal ini membuat Git mempertimbangkan kembali hampir setiap aspek dari version control yang oleh kebanyakan sistem lainnya disalin dari generasi sebelumnya. Ini membuat Git lebih seperti sebuah miniatur sistem berkas dengan beberapa tool yang luar biasa ampuh yang dibangun di atasnya, ketimbang sekadar sebuah VCS. Kita akan mempelajari beberapa manfaat yang anda dapatkan dengan memikirkan data anda dengan cara ini ketika kita membahas "Git branching" pada Bab 3.
### Hampir Semua Operasi Dilakukan Secara Lokal ###
-Kebanyakan operasi pada Git hanya membutuhkan berkas-berkas dan resource lokal – tidak ada informasi yang dibutuhkan dari komputer lain pada jaringan anda. If you’re used to a CVCS where most operations have that network latency overhead, this aspect of Git will make you think that the gods of speed have blessed Git with unworldly powers. Because you have the entire history of the project right there on your local disk, most operations seem almost instantaneous.
+Kebanyakan operasi pada Git hanya membutuhkan berkas-berkas dan resource lokal – tidak ada informasi yang dibutuhkan dari komputer lain pada jaringan anda. Jika Anda terbiasa dengan VCS terpusat dimana kebanyakan operasi memiliki overhead latensi jaringan, aspek Git satu ini akan membuat anda berpikir bahwa para dewa kecepatan telah memberkati Git dengan kekuatan. Karena anda memiliki seluruh sejarah dari proyek di lokal disk anda, dengan kebanyakan operasi yang tampak hampir seketika.
Sebagai contoh, untuk melihat history dari proyek, Git tidak membutuhkan data histori dari server untuk kemudian menampilkannya untuk anda, namun secara sedarhana Git membaca historinya langsung dari basisdata lokal proyek tersebut. Ini berarti anda melihat histori proyek hampir secara instant. Jika anda ingin membandingkan perubahan pada sebuah berkas antara versi saat ini dengan versi sebulan yang lalu, Git dapat mencari berkas yang sama pada sebulan yang lalu dan melakukan pembandingan perubahan secara lokal, bukan dengan cara meminta remote server melakukannya atau meminta server mengirimkan berkas versi yang lebih lama kemudian membandingkannya secara lokal.
@@ -97,26 +97,26 @@ Hal ini menjadikan Git menyenangkan karena kita dapat berexperimen tanpa kehawat
### Tiga Keadaan ###
-Sekarang perhatika. Ini adalah hal utama yang harus diingat tentang Git jika anda ingin proses belajar anda berjalan lancar. Git memiliki 3 keadaan utama dimana berkas anda dapat berada: committed, modified dan staged. Committed berarti data telah tersimpan secara aman pada basisdata lokal. Modified berarti anda telah melakukan perubahan pada berkas namun anda belum melakukan commit pada basisdata. Staged berarti anda telah menandai berkas yang telah diubah pada versi yang sedang berlangsung untuk kemudian dilakukan commit.
+Sekarang perhatikan. Ini adalah hal utama yang harus diingat tentang Git jika anda ingin proses belajar anda berjalan lancar. Git memiliki 3 keadaan utama dimana berkas anda dapat berada: committed, modified dan staged. Committed berarti data telah tersimpan secara aman pada basisdata lokal. Modified berarti anda telah melakukan perubahan pada berkas namun anda belum melakukan commit pada basisdata. Staged berarti anda telah menandai berkas yang telah diubah pada versi yang sedang berlangsung untuk kemudian dilakukan commit.
-This leads us to the three main sections of a Git project: the Git directory, the working directory, and the staging area.
+Ini membawa kita ke tiga bagian utama dari sebuah projek Git: direktori Git, direktori kerja, dan staging area.
Insert 18333fig0106.png
-Figure 1-6. Working directory, staging area, and git directory.
+Figure 1-6. Direktori kerja, staging area, dan direktori git.
-The Git directory is where Git stores the metadata and object database for your project. This is the most important part of Git, and it is what is copied when you clone a repository from another computer.
+Direktori Git adalah dimana Git menyimpan metadata dan database objek untuk projek anda. Ini adalah bahagian terpenting dari Git, dan inilah yang disalin ketika anda melakukan kloning sebuah repository dari komputer lain.
-The working directory is a single checkout of one version of the project. These files are pulled out of the compressed database in the Git directory and placed on disk for you to use or modify.
+Direktori kerja adalah sebuah checkout tunggal dari satu versi dari projek. Berkas-berkas ini kemudian ditarik keluar dari basisdata yang terkompresi dalam direktori Git dan disimpan pada disk untuk anda gunakan atau modifikasi.
-The staging area is a simple file, generally contained in your Git directory, that stores information about what will go into your next commit. It’s sometimes referred to as the index, but it’s becoming standard to refer to it as the staging area.
+Staging area adalah sebuah berkas sederhana, umumnya berada dalam direktori Git anda, yang menyimpan informasi mengenai apa yang menjadi commit selanjutnya. Ini terkadang disebut sebagai index, tetapi semakin menjadi standard untuk menyebutnya sebagai staging area.
-The basic Git workflow goes something like this:
+Alur kerja dasar Git adalah seperti ini:
-1. You modify files in your working directory.
-2. You stage the files, adding snapshots of them to your staging area.
-3. You do a commit, which takes the files as they are in the staging area and stores that snapshot permanently to your Git directory.
+1. Anda mengubah berkas dalam direktori kerja anda.
+2. Anda membawa berkas ke stage, menambahkan snapshotnya ke staging area.
+3. Anda melakukan commit, yang mengambil berkas seperti yang ada di staging area dan menyimpan snapshotnya secara permanen ke direktori Git anda.
-If a particular version of a file is in the git directory, it’s considered committed. If it’s modified but has been added to the staging area, it is staged. And if it was changed since it was checked out but has not been staged, it is modified. In Chapter 2, you’ll learn more about these states and how you can either take advantage of them or skip the staged part entirely.
+Jika sebuah versi tertentu dari sebuah berkas telah ada di direktori git, ia dianggap 'committed'. Jika berkas diubah (modified) tetapi sudah ditambahkan ke staging area, maka itu adalah 'staged'. Dan jika berkas telah diubah sejak terakhir dilakukan checked out tetapi belum ditambahkan ke staging area maka itu adalah 'modified'. Pada Bab 2, anda akan mempelajari lebih lanjut mengenai keadaan-keadaan ini dan bagaimana anda dapat memanfaatkan keadaan-keadaan tersebut ataupun melewatkan bagian 'staged' seluruhnya.
## Menginstall Git ##
@@ -250,7 +250,7 @@ Sebagai contoh, anda dapat memperoleh halaman manual untuk perintah config denga
$ git help config
Perintah ini sangatlah luar biasa karena anda dapat mengaksesnya kapan saja, bahkan ketika sedang offline.
-Jika manpage dan buku ini tidaklah cukup, dan anda membutuhkan pertolongan dari seorang manusia, anda dapat mencoba channel `#git` atau `#github` pada Freenode IRC server (irc.freenode.net). Channel ini biasanya berisi ratusan orang yang memiliki pengetahuan tentang Git dan sering kali memiliki kemauan untuk menolong.
+Jika manpage (halaman manual) dan buku ini tidaklah cukup, dan anda membutuhkan pertolongan dari seorang manusia, anda dapat mencoba channel `#git` atau `#github` pada Freenode IRC server (irc.freenode.net). Channel ini biasanya berisi ratusan orang yang memiliki pengetahuan tentang Git dan sering kali memiliki kemauan untuk menolong.
## Kesimpulan ##
Oops, something went wrong.

0 comments on commit 139543b

Please sign in to comment.